Comic is Magic

.

OK pertama-tama kita mau bilang buat kalian yang ngga tau siapa foto diatas? dan dari film apa foto ini diambil? berarti kalian bakal rada bingung ngikutin blog ini. Ini dikarenakan GAP GENERASI yang parah dan  ngga bisa dijembatani lagi.

Kita ceritanya mau balik kebelakang neh, ke jaman paling kacrut sedunia dimana makan di KFC Gelael tuh keren banget , abis itu kalo pulang sekolah dengerin Saur Sepuh di radio, kalo nongkrong pake celana baggy, kalo ada istilah “dugem” jaman itu artinya adalah breakdance pake lagu “we want some pussy” nya 2 live crew, kalo nyetir ya pake mobil ceper, ama kalo gosip tontonan TV ya pastinya ngebahas ACI.

.

.

Secara garis besar adalah balik ke jaman yang saking ngga ada hiburannya (kecuali kartun jam 5 di TVRI) bikin kebanyakan anak muda (termasuk gw yang masih SD) harus nunggu-nunggu hari selasa buat baca majalah HAI. Yup hari selasa pada saat itu adalah hari, dimana kita bisa pesta pora baca komik-komik kayak Roel Djikstra, Storm, Trigan, Coki pelukis cepat dll di majalah itu.

.

.

Nah berawal dari majalah HAI itu lah, otak gw mulai bisa bikin rencana untuk morotin ortu, bikin gua memantapkan hati tanpa basa-basi untuk malak bapak yang saat itu kerja di Jakarta HARUS beliin komik setiap pulang ke Bandung. Jadi setiap hari minggu pagi (karena bapak biasanya berangkat pulang dari Jakarta ke Bandung tengah malem hari sabtu) gua menjadi anak paling bahagia sedunia. Duduk jumawa diatas tumpukan komik yang menyajikan berbagai cerita didalamnya untuk dilahap.

.

.

.

Blog ini sendiri sebenernya dimulai dari ide yang tiba-tiba muncul saat gua maen ke tempat ortu beberapa hari yang lalu, niatnya iseng ambil beberapa jilid komik yang gua pengen baca lagi . Dimana pas buka lemari tiba-tiba sebuah sinar terang menyinari jalan di depan gua berkata kalo gua emang ditakdirkan untuk menyebarkan semua keindahan komik-komik ini dari balik lemari yang lembab.

.

.

Dimana tumpukan komik-komik ini kayak narik-narik gua seolah merajuk minta dibuka dan diberitakan pada dunia. Dan komik-komik ini emang magical.

Nih contohnya ya,  seri Tini, atau lebih tepatnya di versi Tini mendapat sepeda baru bikin gua yang saat itu masih SD ngegambar sepeda si Tini saking pengennya punya sepeda kayak yang dipake si Tini itu.

Ini yang bikin gw dibeliin krayon, dan mulai gambar-gambar dan sekarang bisa bikin APANAMANYA.

.

.

Sebenernya masih banyak lagi cerita-cerita yang berhubungan ama buku-buku zaman gua kecil lo, misalnya : gara-gara Tintin bapak gua kaget bukan kepalang karena adek gua yang waktu itu masih umur 4 taun jadi bisa baca (waktu itu mah hebat banget gak kayak jaman sekarang dimana anak umur 2 taun udah dikarbit jago matematika gara2 Kumon), bahkan istri gua cerita kalo dia nekat masak gara-gara komik Tini juga yang versi belajar masak, dan banyak lagi lainnya.

.

.

Komik-komik ini sampe detik ini masih merupakan tempat magic pelarian gua, ngga berubah feelingnya dari saat gua baca pertama kali di umur 10 tahun-an, masih persis sama kok suasananya dimana semua orang terlihat ramah dan menyenangkan, dimana semua makanan terlihat nikmat, dimana semua binatang terlihat lucu dan baik. Pokoknya dunia tuh tentram banget di komik-komik ini.

.

.

Membuka lembaran kertas komik-komik dan buku ini dengan bau yang khas selalu bawa gua balik ke dunia dimana semua serba mungkin. Ini memang dunia penuh fantasi yang disebut banyak orang “dunia mimpi” yang gak nyata, tapi peduli amat…. orang boleh ngomong apa aja yang mereka mau. Buat gua ini kayak topi magic yang menawarkan kehangatan yang lebih nyata dari pada nyalain TV nonton Dedi Corbuzier yang katanya magical.

.

.

Ya ya ya kini kita hidup di tahun 2011 dengan ribuan torrent site menyediakan pdf komik-komik ini, tapi magic buat gua masih merupakan bentuk  fisik dari buku atau komik. Rasa yang sama dari yang dulu  tiap hari selasa gua tunggu dalam bentuk majalah HAI.

Jadi? nikmati cerita-cerita disini dan kalo ada waktu buka lemarimu dan baca lagi buku-buku tuamu ya!

Cheeers

Advertisements
This entry was posted in about us. Bookmark the permalink.

2 Responses to Comic is Magic

  1. Lushka says:

    sangat sangat sangat setuju, Bang.
    nungguin giliran baca Hai atau komik2 A4 itu memorable.
    Dimana semua orang cakep dan orang jahat bisa dimaafin. =D

  2. r4ph4el says:

    gila komiknya masih bagus2 banget .. bro … terutama storm ama trigan … Awesome!! ..gue dulu ignet selalu nungguin hari selasa .buat majalah Hai .. yg selalu telat.. mundur .. dengan alasan macem2 ..hahahha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s